Share to IndoFeed Pikiranku Saat ini: Tetap Pede Meski Dicela

Pasang iklan Gratis

Tetap Pede Meski Dicela

Kenapa Mereka Suka Nyela Lo?
1. Karena lo ganteng.
Maksudnya, mereka dalem hati sebenernya ngeliat potensi lo secara fisik. Bisa jadi nggak di muka. Tapi di bodi yang tinggi dan atletis. Atau, di bagian-bagian tubuh yang lebih spesifik, semisal: mata yang memiliki sinar yang selalu menggoda, garis bibir yang “maut” kala lo tersenyum, dll. Makanya orang-orang sirik itu selalu berusaha mencari kekurangan lo yang tersurat, buat menjaga posisinya agar tetap aman (khususnya di depan cewek-cewek).

2. Karena lo keren.
Yang ini juga masih berhubungan dengan fisik, brur. Hanya aja kalo kalimat keren itu lebih merujuk pada aura yang lo tampilkan. Bisa jadi kalo diperhatiin dengan detail, nggak ada satu pun anggota tubuh lo yang punya nilai jual lebih. Tapi, berkat pembawaan atau gaya lo yang ..., orang kalo ngeliat tuh langsung ngerasa kalo lo keren aja gitu.

3. Karena lo hebat.
Hebat bisa dalam artian pinter, bisa juga dalam artian punya talenta yang menonjol. Sehingga kalo diperhatiin, setiap kali lo ngomong serius orang langsung bisa tau bahwa isi otak lo bagus. Sementara mereka... huh, ketaker!
Cuma kalo hebat ini dijabarkan dalam pengertian bahwa lo punya sebuah talenta yang menonjol dan membuat lo enteng mendapat segambreng prestasi, kumpulan prestasi itu tuh yang bikin hati mereka diem-diem ciut. Pengen kayak lo, tapi nggak bisa! Jadi deh buntutnya selalu berusaha menyangkal (or nggak mau mengakui) kalo lo emang lebih dari mereka.

4. Karena sebenernya mereka sangat mencintai lo!
Aneh memang, tapi ini nyata. Bukti bahwa mereka sebenernya sangat mencintai lo: satu, setiap ketemu pasti mereka intens memperhatikan lo kan? Dua, kalo nggak ada lo, mereka suka saling bertanya ke mana lo? Terus, sampe kapanpun ada banyak hal yang mereka inget tentang lo. Entah itu potongan rambut lo, entah itu cara ketawa lo, dll.

5. Karena lo kelewat baik.

Kalo yang ini sebenernya bisa juga diartikan bahwa lo rada bego sih. Ada kan orang-orang emang bawaannya lebih baik diem daripada nyari ribut? Makanya yang tampil jadi... lo kesannya nggak berdaya alias terlalu ngalah! Sekadar ngasih saran nih, kalo orang yang nyela terus lo rasa nyelanya murni cuma buat bercanda, sah-sah aja lo memilih diem. Cuma kalo rasanya lain (nyelanya pake hati), nah, itu kudu “dibabat” tuh!

6. Karena lo lebih mature daripada mereka!
Yap, yang ini bukan buat nenang-nenangin hati lo, man. Coba lo pikir lebih dalem, orang yang hobinya nyela itu kira-kira “betuknya” kayak gimana? Menurut buku-buku psikologi, mereka itu sebenernya masih infantil (kekanak-kanakan).
Nggak percaya? Perhatiin deh adek-adek kecil kalo lagi main bareng. Pasti ada aja tuh yang berantem. Gara-gara saing-saingan mainan, gara-gara rebutan makanan.... Pokoknya sesuatu yang nggak penting deh! Nah, adek-adek kecil ini bersikap begini lantaran nggak bisa berpikir dewasa bahwa tanpa perlu berantem pun mereka bisa “nyaingin” temennya.

How To Tetap Pede
• “Narsis”.
Nggak ada orang yang tercela 100 persen! Sebab, nggak ada orang yang “isi” dirinya semua kekurangan. Bapak Daniel Goleman, Ph.D, pengarang buku best seller Emotional Intelligence, aja bilang: “Kekurangan seseorang paling hanya 20 persen. Sisanya adalah kelebihan. Cuma masalahnya dari 80 persen kelebihan itu nggak semuanya disadari. Itu yang bikin seseorang jadi suka merasa bahwa dirinya memiliki lebih banyak kekurangan.”.

Nah, berangkat dari petuah Pak Daniel, berarti buat tetap pede yang pertama musti dilakukan ya mencari kelebihan diri kita. Contoh, sambil ngaca lo bandingin muka lo sama Brad Pitt. Pasti lebih ganteng Brat Pitt kan? Tapi, kalo lo ngebandinginnya sama si Otong anak ibu kantin yang jidatnya jenong dan bibirnya over size, barang kali masih lebih ganteng elo. So, itu artinya meskipun lo nggak masuk kategori best, lo tetap masuk kategori good or oke. So (lagi), itu artinya lo tetap punya satu kelebihan dari orang lain kan? Intinya apapun celaan mereka, sebaiknya lo cari kontra indikasinya. Sehingga lo tetap bisa positive thinking.

Takut dikatain narsis? Biarin aja! Orang yang normal mustinya emang mencintai dirinya sendiri, bangga pada kelebihan juga kekurangan dirinya. Asal kadarnya nggak kelebihan ajaaaa....
• Jadikan diri lo semakin “menggemaskan”.
Seperti yang udah dibilang di boks pertama bahwa apa yang temen-temen lo anggap tercela mungkin sebenernya justru kelebihan diri lo. Kalo kemudian mereka mencela, itu hanya refleksi dari rasa takut mereka aja. Udah hukum alam kalo yang namanya manusia tuh cenderung nggak mau kesaing, bukan? Makanya begitu mereka sadar kalo lo punya kelebihan yang mereka nggak punya, mereka jadi “menyerang” lo.

Jadi kalo apa yang mereka cela itu bener-bener kelebihan lo, kenapa juga lo musti terpengaruh sama celaan mereka? Ekspos aja lagi tuh kelebihan. Bikin mereka makin gerah, bikin mereka makin gemes, bikin mereka makin merasa takut kesaing! Hehehe....
Mungkin kedengerannya jahat, brur. Tapi dengan ngeliat lo tak gentar gitu, mudah-mudahan pikiran mereka jadi terbuka lebar. Bahwa sesungguhnya lo nggak bermaksud negatif. Bahwa sesungguhnya bukan lo yang menginginkan genderang perang bertalu. Dan bahwa sesungguhnya kalo aja mereka nggak melestarikan sifat kekanak-kanakan, mereka barang kali malah bisa melebihi lo!

• Metamorphosis Yourself.
By the way, kita nggak boleh menutup mata juga kalo apa yang dicela sama temen-temen bisa jadi emang kekurangan kita. Buat kasus yang kayak gini, kita emang kudu introspeksi diri. Nggak perlu takut buat ngaku kalo di bagian “itu” kita emang kurang. Yang penting setelah nyadar kita berniat berubah jadi lebih baik.

Emang berubah itu nggak gampang. Cuma kalo orang udah usaha, mustinya yang lain ngedukung. Kalo selama lo berusaha bermetamorfosa (baca: berusaha ngerubah kekurangan tanpa ngerubah jati diri), temen-temen tetap aja mulutnya los, jangan-jangan mereka yang nggak punya niat baik. Kalo begini kejadiannya, apa masih pantes mereka lo sebut sebagai temen lo? Lalu, apa pantes lo jadi minder gara-gara orang-orang yang sebenernya bukan temen sejati lo?

0 komentar:

Posting Komentar

Buku Tamu

Visitor

Orang mana yang berkunjung

free counters

Pengikut

stats